DRZ Post
Home Hiburan Gaya Hidup Sains Teknologi Umum Web Development Archive
 

> >

Perkembangbiakan Pada Tumbuhan

Sains - drzpost.com - Selain manusia dan hewan, tumbuhan pun dapat berkembang biak. Tahukah kamu, bagaimana cara perkembangbiakan pada tumbuhan? Tumbuhan berkembang biak dengan dua cara, yaitu secara kawin (generatif) dan tidak kawin (vegetatif).

Perkembangbiakan secara Kawin (Generatif)

Alat perkembangbiakan secara kawin (generatif) pada tumbuhan adalah bunga. Bagian-bagian bunga terdiri atas tangkai bunga, dasar bunga, kelopak bunga, mahkota bunga, benang sari, dan putik seperti Gambar di bawah. Ada pula bunga tumbuhan yang tidak memiliki semua bagian-bagian tersebut.

Perkembangbiakan Pada Tumbuhan

Benang sari merupakan alat kelamin jantan. Adapun alat kelamin betina adalah putik. Di dalam benang sari terdapat serbuk sari. Serbuk sari merupakan sel kelamin jantan. Tidak semua tumbuhan memiliki benang sari dan putik dalam satu bunga. Tumbuhan yang memiliki benang sari dan putik dalam satu bunga disebut bunga sempurna.

Perkembangbiakan secara kawin pada tumbuhan dimulai dengan penyerbukan. Penyerbukan adalah bertemunya serbuk sari dan kepala putik. Serbuk sari tadi masuk melalui tangkai putik menuju bakal buah. Di dalam bakal buah ada bakal biji. Bakal biji berisi sel kelamin betina (sel telur). Setelah sel kelamin jantan dan betina bertemu maka terjadilah pembuahan. Setelah terjadi pembuahan, akan tumbuh buah dan biji. Biji yang dihasilkan nanti merupakan cikal bakal dari tumbuhan baru. Perhatikanlah Gambar di bawah.

Perkembangbiakan Pada Tumbuhan

Secara sederhana, perkembangbiakan secara kawin pada tumbuhan dapat dijelaskan sebagai berikut.

Perkembangbiakan Pada Tumbuhan

Proses bertemunya serbuk sari dan kepala putik dapat terjadi oleh tumbuhan itu sendiri. Selain itu, penyerbukan dapat terjadi karena bantuan dari luar. Penyerbukan dapat terjadi melalui bantuan angin, hewan, air, dan manusia.

Penyerbukan yang dibantu angin umumnya memiliki ciri-ciri sebagai berikut.

  1. Serbuk sarinya banyak dan ringan.
  2. Bunga dengan kepala sarinya mudah digoyang.
  3. Kepala putik berbulu dan terentang keluar dari bunga.
Contoh bunga yang penyerbukannya dibantu angin adalah jagung dan rumput-rumputan. Penyerbukan yang dibantu hewan umumnya memiliki ciri-ciri sebagai berikut.
  1. Mahkota berwarna mencolok dan besar.
  2. Bunga mengeluarkan bau yang khas.
  3. Bunga menghasilkan nektar.

Contoh bunga yang penyerbukannya dibantu hewan adalah bunga aster. Umumnya hewan yang membantu penyerbukan adalah golongan serangga dan burung. Gambar di bawah memperlihatkan penyerbukan oleh lebah.

Perkembangbiakan Pada Tumbuhan

Air juga dapat membantu penyerbukan. Air hujan dan aliran sungai dapat membantu pertemuan antara serbuk sari dan kepala putik. Selain angin, hewan, dan air, manusia dapat membantu terjadinya penyerbukan. Penyerbukan dilakukan manusia karena serbuk sari sulit untuk mencapai kepala putik. Contoh, penyerbukan, yang dilakukan petani, pada tumbuhan vanili.

Berdasarkan asal serbuk sarinya, penyerbukan dibedakan menjadi empat macam.

  1. Penyerbukan sendiri
    Serbuk sari jatuh ke kepala putik bunga itu sendiri.
  2. Penyerbukan tetangga
    Serbuk sari jatuh ke kepala putik bunga lain. Bunga tersebut masih dalam satu tumbuhan.
  3. Penyerbukan silang
    Serbuk sari jatuh ke kepala putik bunga lain yang berbeda tumbuhan. Tumbuhan tersebut masih satu jenis.
  4. Penyerbukan bastar
    Serbuk sari jatuh ke kepala putik lain yang masih satu jenis. Namun, bunga tersebut berbeda varietasnya.

Perkembangbiakan secara Tidak Kawin (Vegetatif)

Sebelumnya, telah dijelaskan perkembangbiakan secara kawin. Adakah tumbuhan yang dihasilkan tanpa melalui perkawinan? Ternyata, banyak tumbuhan yang dapat berkembang biak tanpa melalui perkawinan. Contohnya, bawang merah, kentang, dan singkong. Tumbuhan tersebut dapat dihasilkan tanpa melalui proses perkawinan. Perkembangbiakan yang terjadi tanpa proses perkawinan disebut perkembangbiakan secara vegetatif.

Perkembangbiakan secara vegetatif dapat terjadi melalui dua cara. Jika perkembangbiakan vegetatifnya terjadi tanpa campur tangan manusia, disebut vegetatif alami. Adapun perkembangbiakan vegetatif yang terjadi dengan campur tangan manusia, disebut vegetatif buatan.

a. Perkembangbiakan Vegetatif Alami

Pernahkah kamu melihat ibumu mengupas bawang merah? Bawang merah yang sering digunakan ibumu sebagai bumbu masakan adalah bagian umbinya. Bagaimanakah bentuk bawang merah? Bawang merah memiliki bentuk berlapis-lapis. Umbi yang berlapis-lapis itu di bagian bawahnya tumbuh akar. Jika umbi ini ditanam, akan tumbuh tunas dan kemudian tumbuh menjadi tumbuhan baru. Umbi yang demikian dinamakan umbi lapis.

Selain dengan umbi lapis, perkembangbiakan vegetatif alami dapat terjadi melalui umbi batang, tunas, rizoma, geragih, dan spora.

b. Perkembangbiakan Vegetatif Buatan

Manusia dapat melakukan perkembangbiakan pada tumbuhan. Tujuannya adalah untuk memperoleh tumbuhan baru dengan cepat dan tidak bergantung pada musim. Selain itu, dapat diperoleh tumbuhan baru yang sifatnya sama dengan induknya.

Perkembangbiakan secara vegetatif buatan, antara lain dapat dilakukan melalui setek, cangkok, sambung (enten), tempel (okulasi), runduk, dan kultur jaringan.

Artikel ini ditulis oleh Kurnia pada 17:14 05 March 2013 | dibaca 1213 kali oleh pengunjung

Jika kamu pikir artikel ini menarik silahkan share menggunakan:

Tulisan lainnya yang mungkin anda tertarik untuk membacanya

Perkembangbiakan Virus (Replikasi Virus)Perkembangbiakan Virus (Replikasi Virus)
Tumbuhan Langka di Indonesia dan PenjelasannyaTumbuhan Langka di Indonesia dan Penjelasannya
Pengertian KatabolismePengertian Katabolisme

Semua Tentang Jepang

Iklan

Contact : Desrizal, email: codingwear@yahoo.com
Copyright (c) 2012 by Desrizal
Author: Anggie Praditya