DRZ Post
Home Hiburan Gaya Hidup Sains Teknologi Umum Web Development Archive
 

> >

Kronologi Proklamasi Kemerdekaan Indonesia 1945

Kronologi Proklamasi Kemerdekaan Indonesia 1945
Umum - drzpost.com -
Perjuangan meraih kemerdekaan terus dilakukan oleh rakyat Indonesia. Titik terang menuju tercapainya kemerdekaan nampak setelah Jepang mengalami kekalahan dari sekutu dalam perang pasifik.

Setelah pada tanggal 6 Agustus dan 9 Agustus 1945 kota Hiroshima dan Nagasaki di bom atom oleh Amerika Serikat membuat Jepang bertekuk lutut. Kekalahan inilah yang membuat Jepang menjanjikan kemerdekaan kelak kemudian hari kepada Indonesia.

Sejarah Proklamasi Kemerdekaan

Janji tersebut kemudian diwujudkan dengan membentuk Badan Penyelidik Usahausaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI). Dalam melaksanakan tugasnya BPUPKI tidak sekedar menyelidiki segala sesuatu mengenai persiapan kemerdekaan Indonesia, tetapi justru langsung membicarakan mengenai dasar-dasar negara Indonesia merdeka.

Sidang BPUPKI pertama kali diadakan pada tanggal 29 Mei - 1 Juni 1945, sidang kedua tanggal 10 - 16 Juli 1945. Kedua sidang ini membahas Rancangan Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia. Setelah tugas BPUPKI berakhir atas usul bangsa Indonesia dibentuk Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) atau Dokuritsu Junbi Inkai. Pada tanggal 7 Agustus 1945 PPKI berdiri dan kemudian menunjuk Ir. Soekarno sebagai ketua.

Pada tanggal 14 Agustus 1945 Jepang menyerah pada sekutu. Melihat kondisi demikian, tanggal 15 Agustus 1945 para pemuda mengadakan rapat di Pegangsaan Timur Jakarta. Rapat berlangsung jam 20.30 dihadiri antara lain: Chaeraul Saleh, Djohar Nur, Kusnandar, Margono, Subandrio, Wikana dan Alamsyah. Keputusannya golongan muda menegaskan bahwa kemerdekaan Indonesia adalah hal dan soal rakyat Indonesia sendiri tidak dapat digantungkan kepada orang dan bangsa lain, segala ikatan, hubungan dan janji kemerdekaan harus diputuskan. Golongan muda menuntut untuk mengadakan perundingan dengan Soekarno dan M. Hatta agar kelompok pemuda diikut sertakan dalam menyatakan kemerdekaan.

Wikana dan Darwis bertugas menyampaikan hasil keputusan tersebut kepada Bung Karno pada jam 22.30 di kediamannya, jalan Pegangsaan Timur 56 Jakarta. Akan tetapi Bung Karno belum bersedia melepaskan ikatannya dengan Jepang, berarti belum sedia memproklamasikan kemerdekaan tanpa PPKI. Terjadilah perdebatan antara Bung Karno dengan Wikana dan Darwis.

Ketika puncak perdebatan, Wikana mencetuskan “apabila Bung Karno tidak mengucapkan pengumuman itu malam ini juga, besok akan terjadi pembunuhan dan pertumpahan darah”. Dengan sangat marah Soekarno berkata dengan keras “ini leher saya, seretlah saya kepojok itu dan sudahilah nyawa ini juga, jangan menunggu besok”. Setelah ditolak oleh Soekarno, para pemuda kemudian mengadakan rapat lagi dengan hasil keputusan Soekarno dan M. Hatta, harus diamankan ke Rengasdengklok, dengan maksud agar tidak dipengaruhi oleh Jepang dan mau memproklamasikan kemerdekaan. Pengamanan Soekarno dan M. Hatta ke Rengasdengklok terjadi pada tanggal 11 Agustus 1945 jam 04.00 Wib.

Pada jam 17.30 WIB rombongan Achmad Soebardjo, Sudiro dan Yusuf Kunto tiba di Rengasdengklok menjemput Soekarno dan M. Hatta menuju ke Jakarta. Setibanya di Jakarta rombongan Soekarno dan M. Hatta menuju rumah Laksamana Maeda yaitu seorang Perwira Jepang yang menyokong kemerdekaan Indonesia. Di rumah Laksamana Maeda Jalan Imam Bonjol no. 1 Jakarta, naskah Proklamasi Kemerdekaan di rumuskan. Kalimat pertama berbunyi “Kami rakyat Indonesia dengan ini menyatakan kemerdekaan Indonesia” berasal dari Achmad Soebardjo. Kalimat kedua berasal dari Soekarno yang berbunyi “Hal-hal yang mengenai pemindahan kekuasaan dan lain-lain akan diselenggarakan dengan cara secermat-cermatnya serta dalam tempo yang sesingkatsingkatnya”. Kedua kalimat ini kemudian digabung dan disempurnakan oleh M. Hatta, seperti teks proklamasi yang kita miliki sekarang.

Teks proklamasi kemudian diketik oleh Sayuti Melik dan akan dibacakan pada pagi harinya. Pada hari Jum'at Legi tanggal 17 Agustus 1945 jam 10.00 WIB di jalan Pegangsaan Timur 56 Jakarta, Teks Proklamasi Kemerdekaan dibacakan oleh Soekarno. Sebelum pambacaan Teks Proklamasi Kemerdekaan Ir. Soekarno menyampaikan pidato kemerdekaan secara singkat. Naskah proklamasi kemerdekaan yang dibacakan oleh Ir. Soekarno adalah sebagai berikut:

kronologi kemerdekaan indonesia

Setelah pembacaan teks Proklamasi Kemerdekaan kemudian dilanjutkan pidato singkat oleh Ir. Soekarno dan diakhiri dengan pengibaran bendera Sang Saka Merah Putih, diiringi lagu Indonesia Raya ciptaan WR. Supratman. Pengibaran bendera dilakukan oleh Suhud dan Latif Hendradiningrat.

Dengan demikian proklamasi kemerdekaan diselenggarakan oleh bangsa Indonesia pada saat terjadi kekosongan pemerintahan (Vacum of Power). Pada saat itu Jepang sebagai pemegang kekuasaan di Indonesia telah menyatakan menyerah pada sekutu, sedang Sekutu belum datang ke Indonesia.

Dengan dibacakannya naskah proklamasi kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945 berarti bangsa Indonesia menjadi bangsa yang merdeka dan berdaulat. Proklamasi kemerdekaan menjadi tanda berakhirnya tertib hukum kolonial dan titik tolak pelaksanaan hukum nasional sebagai tertib hukum yang berlaku di wilayah negara RI. Meski demikian, proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945 bukanlah merupakan tujuan, akan tetapi suatu sarana untuk mencapai tujuan dari bangsa Indonesia.

Artikel ini ditulis oleh Andy pada 15:09 02 January 2013 | dibaca 3365 kali oleh pengunjung

Jika kamu pikir artikel ini menarik silahkan share menggunakan:

Tulisan lainnya yang mungkin anda tertarik untuk membacanya

Sejarah Pahlawan Nasional Indonesia, Imam BonjolSejarah Pahlawan Nasional Indonesia, Imam Bonjol
Peristiwa G 30 S PKI 1965Peristiwa G 30 S PKI 1965
Presiden Indonesia Pertama, SoekarnoPresiden Indonesia Pertama, Soekarno

Semua Tentang Jepang

Iklan

Contact : Desrizal, email: codingwear@yahoo.com
Copyright (c) 2012 by Desrizal
Author: Anggie Praditya